Film Top Spike Lee Dan Kontroversi yang Tak Terlupakan

 

 

 

 

Spike Lee adalah salah satu pembuat film Amerika yang paling berpengaruh dan provokatif. Baru-baru ini, ia merayakan ulang tahun ke-20 untuk perilisan film debutnya yang luar biasa Shes Gotta Have It. Film-filmnya merupakan terobosan dalam pendekatan kontroversial mereka terhadap isu-isu sosial dan politik dan menawarkan perspektif yang berbeda tentang isu-isu ras, kelas dan gender di Amerika kontemporer.

Spike Lee lahir sebagai Shelton Jackson Lee pada tahun 1957 di Atlanta, Georgia dari seorang musisi jazz dan seorang guru seni. Ketika Lee masih kecil, keluarganya pindah ke Brooklyn, yang digunakan sebagai latar belakang banyak film Spike Lee. Bakat Lee diakui saat ia masih menjadi mahasiswa film di NYU. Film tesisnya Joes Bed Stuy Barbershop: We Cut Heads memenangkan Penghargaan Akademi Mahasiswa 1983 untuk sutradara terbaik.

 

 

 

Film debut Spike Lee, Shes Gotta Have It, dirilis pada 1986. Film Indoxxi  ini direkam dalam 12 hari dengan anggaran 175.000 dolar. Film ini ditulis, diproduksi dan disutradarai oleh Spike Lee. Shes Gotta Have It menceritakan kisah Nora Darling, seorang desainer grafis muda Afrika-Amerika independen yang tidak dapat berkomitmen pada salah satu dari tiga kekasihnya. Tracy Camilla Jones berperan sebagai Nora Darling. Tommy Redmond Hicks dan John Canada Terrell bersama dengan Lee sendiri berperan sebagai tiga pria dalam kehidupan Nora.

Shes Gotta Have It adalah film tengara dalam presentasi karakter Afrika Amerika dalam film Amerika dan bagian dari ledakan industri film independen tahun 80-an. Komunitas Afrika-Amerika menyukai film tersebut, yang menampilkan kelompok non-stereotip orang muda Amerika kulit hitam yang cerdas. Film tersebut memenangkan Prix de Jeuness di festival film Cannes untuk film baru terbaik oleh seorang pendatang baru.

Epik biografi tahun 1992 Malcolm X dianggap oleh banyak orang sebagai film terbaik Lee. Film Indoxxi  berdurasi 195 menit itu menggambarkan kisah aktivis Afrika-Amerika Malcolm X, dari masa kecilnya hingga pembunuhannya. Lee menggunakan cerita Malcolm X untuk menghadapi penonton dengan diskriminasi rasial dan kekerasan yang dialami orang kulit hitam selama tahun 1950-an dan 1960-an di Amerika.

 

 

 

Nama Spike Lee dikaitkan dengan banyak kontroversi. Dia sering dituduh anti Semitisme dan rasisme karena menggambarkan orang Yahudi dan Italia dalam film-filmnya secara stereotip. Miniseri televisi 2001 tentang salah satu pendiri Black Panthers, Huey P. Newton, menimbulkan kontroversi lain, yang membantu membangun citra Lee sebagai tokoh provokatif dan radikal dalam industri film Amerika.

Proyek terbaru Lee adalah film dokumenter When the Levees Broke: A Requiem in Four Acts, yang menceritakan kisah pasca New Orleans dan pra badai Katrina. Film dokumenter empat jam ini bercerita tentang budaya New Orleans, kerusakan yang disebabkan oleh badai Katrina dan upaya pemulihan. Lee tidak menyayangkan kritiknya pada reaksi pemerintah yang tidak memadai terhadap kehancuran.

5 Film Teratas yang Disutradarai oleh Spike Lee

Do The Right Thing: drama komik 1989 ini menunjukkan apa yang terjadi di Brookline ketika ketegangan antar ras memanas selama hari terpanas sepanjang tahun. Pemeran: Spike Lee, Danny Aiello, John Turturro

Mo Better Blues: Denzel Washington sebagai pemain terompet jazz yang membuat semua keputusan yang salah mengenai karier dan hubungan musiknya.

Jungle Fever menceritakan kisah cinta antar ras yang pesimis antara seorang pria Afrika-Amerika dan seorang wanita Italia-Amerika.

Girl 6 melihat kehidupan seorang aktris kulit hitam muda yang lebih suka bekerja sebagai gadis telepon daripada dilecehkan oleh sutradara film

25th Hour didedikasikan untuk 24 jam terakhir dalam kehidupan seorang pengedar narkoba New York sebelum hukuman penjaranya dimulai.

 

Leave a Comment